Pembelajaran Kurikulum Terpadu Model Networked

Pembelajaran Kurikulum Terpadu Model Networked

Eureka Pendidikan. Menurut pandangan Fogarty (1991: 96), model  Networked  pada  pembelajaran terpadu  adalah  pembelajaran yang bersumber dari masukan eksternal yang senantiasa menyediakan bermacam  ide  baru,  diperluas,  ramalan terhadap kemungkinan yang akan datang dan penyaringan gagasan. Jaringan profesional siswa biasanya tumbuh dalam  arah  yang  jelas,  dan  kadang  tidak terlalu  jelas.  Dalam mencari pengetahuan, siswa bergantung pada  jaringan  profesional  tersebut sebagai  sumber  informasi  primer yang harus mereka saring melalui keahlian dan minat mereka sendiri.

Pembelajaran Kurikulum Terpadu Model Networked

Pembelajaran terpadu model Networked menurut Prabowo (2000) merupakan model pembelajaran berupa kerjasama antara siswa dengan para ahli dalam mencari data, keterangan, atau lainnya sehubungan dengan mata pelajaran yang disukainya atau yang diminatinya sehingga siswa secara tidak langsung mencari tahu dari berbagai sumber. Sumber dapat berupa buku bacaan, internet, saluran radio, TV, atau teman, kakak, orangtua atau guru yang dianggap ahli olehnya. Siswa memperluas wawasan belajarnya sendiri artinya siswa termotivasi belajar karena rasa ingin tahunya yang besar dalam dirinya. Model Networked merupakan rancangan kurikulum yang berfilosofi. Jika dilaksanakan dalam pembelajaran akan memberikan bekal kepada siswa untuk mampu memfilter (memilih) seluruh kegiatan belajar melalui kacamata keahlian dan kemampuan membuat hubungan internal dan mampu memandu ke jaringan kerja eksternal dari para ahli di lapangan atau bidang-bidang terkait. Sebagai contoh yaitu seorang arsitek ketika mengadaptasi sebuah program ia bekerja sama dengan ahli teknik pemrograman, dan ahli interior desain. Ia bekerja secara lintas bidang dan bekerjasama dengan keahlian siswa lain untuk memperoleh keterampilan yang sempurna.

Menurut Fogarty (1991: 96), model Networked tidak seperti di model sebelumnya, siswa mengarahkan proses integrasi melalui ruang pemilihan jaringan yang mereka butuhkan. Hanya siswa sendiri yang mengetahui seluk-beluk dan dimensi bidang mereka, siswa dapat menargetkan sumber daya yang diperlukan. Model ini seperti model yang lain, berkembang dan tumbuh sebagai kebutuhan tambahan yang dapat mendorong siswa ke arah yang baru.

Berdasarkan pengertian yang telah dikemukakan sebelumnya maka dapat dirumuskan pengertian pembelajaran terpadu model Networked merupakan pembelajaran dimana sumber belajarnya berasal dari luar siswa yang berlangsung secara terus menerus dan siswa membuat jaringan dengan para ahli di bidangnya untuk membantu siswa dalam mencapai tujuannya, tujuannya sendiri ditetapkan sesuai dengan pengalaman dan minat siswa. 

Karakteristik Pembelajaran Kurikulum Terpadu Model Networked


Karakteristik model ini antara lain :
  1. Model Networked ini mirip dengan sinyal satelit yang bertebaran dan penerima sinyal dapat menerima sinyal dari berbagai arah.
  2. Siswa mengarahkan proses integrasi melalui ruang pemilihan jaringan yang mereka butuhkan.
  3. Siswa termotivasi belajar karena rasa ingin tahunya yang besar dalam dirinya.
  4. Siswa membuat jaringan dengan orang lain baik dalam bidang yang mereka tekuni maupun di luar bidang tersebut dan mereka menghubungkan ide-ide baru ke dalam ide-ide lama secara terus-menerus.
  5. Siswa menyaring semua yang mereka pelajari melalui kajian para ahli dan membuat koneksi internal yang mengarah ke jaringan eksternal ahli di bidang terkait.

Implementasi Pembelajaran Terpadu Model Networked 

Implementasi pembelajaran terpadu model Networked tidak selalu dilaksanakan pada pendidikan formal tetapi dapat pula dilaksanakan secara informal. Misalnya, seorang anak kelas lima yang memiliki minat terhadap Suku Indian setelah dia bermain  koboi dan Indian. Semangat untuk mempelajari Suku Indian mendorong dia untuk membaca buku-buku sejarah dan non fiksi tentang suku tersebut. Keluarganya menyadari ketertarikan anak tersebut terhadap Suku Indian, kemudian di saat yang bersamaan mereka mendengar informasi mengenai sebuah kampus lokal yang mengadakan kegiatan eksplorasi arkeologi yang merekrut anak muda. Anak tersebut kemudian didaftarkan pada program itu. Dari program tersebut, siswa menjumpai beberapa orang yang berasal dari bidang yang berbeda-beda seperti: seorang antropolog, ahli geologi, arkeolog, dan ilustrator, dan mahasiswa seni rupa. Mereka membantu siswa untuk menggali kemampuan siswa dalam mengilustrasikan mengenai suku Indian.

Jaringan yang dimiliki siswa ini sudah mulai terbentuk. Ketertarikan secara alami yang dimilikinya telah menyebabkan dia untuk belajar dari orang lain di bidang yang menawarkan berbagai tingkat pengetahuan dan wawasan yang memperluas jangkauan belajarnya.

Kelebihan dan Kekurangan Pembelajaran Terpadu Model Networked

Kelebihan dari model Networked ini sangat beragam. Pendekatan pembelajaran terintegrasi ini sangat proaktif dan alami. Dengan model ini, siswa memulai pencarian dan mengikuti jalan yang baru dia temukan dengan kemampuanya sendiri. Siswa dirangsang dengan informasi yang relevan, keterampilan, atau konsep yang diberikan di sepanjang proses pembelajaran. Nilai tambah dari model Networked ini bagaimanapun tidak bisa dipaksakan pada siswa melainkan harus muncul dari dalam diri masing-masing siswa namun guru memberikan layanan yang diperlukan untuk mendukung tingkat pembelajaran yang lebih tinggi. Pada model Networked ini siswa terstimulasi oleh informasi, ketrampilan atau konsep-konsep baru.

Kelemahan dari model Networked yaitu sangat mudah terjadi bentrokan antara ide yang satu dengan ide yang lain. Model ini juga memungkinkan untuk memperoleh lebih dari yang  kita  pikirkan.  Ide-ide  tertentu  tampak  menarik  dan  bermanfaat, namun tiba-tiba jadi terlalu banyak. Hal ini mengkibatkan manfaatnya tidak lagi lebih banyak dari jerih payah  yang telah  dibuat. Kelemahan lainnya  dari  model  ini  adalah  jika  dilakukan  dengan  ekstrem,  dapat menyebabkan  minat  menjadi  lemah  dan  melemahkan semangat  mental anak

0 Response to "Pembelajaran Kurikulum Terpadu Model Networked"

Poskan Komentar