Kriteria dan Syarat Instrumen Tes yang Baik

Kriteria dan Syarat Instrumen Tes yang Baik

Eureka Pendidikan. Dalam dunia pendidikan atau dunia kerja sangat sering terdengar istilah tes. Sebagai contoh tes masuk perguruan tinggi meskipun memiliki nama yang berbeda seperti ujian masuk perguruan tinggi. Ujian dalam hal ini memiliki makna yang sama dengan tes. 

Sebuah Pengantar Penjelasan mengenai tes dan pengukuran

Pada saat seseorang ingin mengetahui apakah dirinya hamil atau tidak maka hal yang paling sederhana yang harus dia lakukan adalah melakukan sebuah pengukuran. Pengukuran dapat dilakukan dengan cara membandingkan beberapa indikator atau tanda-tanda wanita hamil seperti tidak mendapatkan menstruasi atau terjadi mual-mual. Jika kedua indikator ini terpenuhi bisa jadi ada indikasi kehamilan. Tapi indikator jadi kurang meyakinkan ketika keterlambatan datang bulan hanya kurang dari 14 hari. Mengapa demikian?

Indikator terlambat datang bulang (kurang dan 14 hari) dan munculnya morning sick seperti muntah belum bisa dipastikan adanya proses pembuahan di dalam rahim. Hal ini disebabkan terlambat datang bulan dan mual bisa jadi disebabkan pula oleh stress yang berlebih yang mengganggu siklus bulanan wanita. Oleh karena dibutuhkan indikator yang lebih banyak mengenai kehamilan dan lebih spesifik, sehingga memiliki pembeda antara hamil atau stress.

Sebuah alat tes dibuat atau disusun untuk mengetahui nilai atau fakta yang sebenarnya. Kembali ke masalah wanita hamil, ada cara lain untuk mengetahui apakah wanita hamil atau tidak. Cara kedua ini lebih akurat hingga 80 % lebih yakni dengan melakukan uji urin dengan test Pack. Melakukan uji urin ini prinsipnya adalah membandingkan hormon yang ada pada urin wanita dengan kondisi urin standar ketika seorang wanita hamil. Hasil tes akan menunjukkan positif jika urin yang dimasukkan memiliki indikator yang sama dengan indikator wanita hamil sebelumnya. Selain dari cara ini masih banyak cara lagi yang lebih komplek yakni dengan melakukan USG yang tentunya tidak begitu efisien jika dibandingkan dengan tes pack.

Ciri-Ciri Instrumen yang Baik

Pada masalah pengukuran manusia, tentu saja tidak sama dengan proses mengukur kehamilan, oleh karena hal yang paling mungkin dilakukan adalah dengan cara membandingkan indikator mengenai nilai yang hendak diukur. Instrumen yang baik paling tidak memiliki kriteria sebagai berikut:

1. Validitas Tes

Secara sederhana validitas adalah ketepatan isntrumen mengukur apa yang hendak diukur. Kesesuaian indikator dan aspek tercapainya indikator disusun berdasarkan konstruk secara teoritik dan juga disesuaikan dengan fakta yang ada lapangan. Sebagai contoh sebuah hasil belajar kognitif hendaknya secara lengkap mencakup secara keseluhuran aspek C1 sampai C6 atau keselurahn aspek faktual, konseptual, actual dan metakognisi namun jika pada proses pembelajaran tidak memasukkan ranah C5 dan C6 maka tes disusun sampai C4 saja.

Terdapat 4 (empat) macam validitas tes yang seringkali menjadi perhatian untuk menguji kualitasnya, yaitu: (a) validitas isi; (b) validitas susunan (konstruksi); (c) validitas bandingan; dan (d) validitas ramalan.

a. Validitas Isi

Validitas isi merupakan ukuran yang digunakan untuk mengetahui ketepatan dari suatu instrumen (tes) bila ditinjau dari aspek isi (konten/materi). Pengecekan validitas isi dapat dilakukan dengan cara membandingkan isi (konten/materi) tes dengan komponen-komponen yang seharusnya diukur.

b. Validitas Susunan (Konstruksi)

Sebuah tes (instrumen/alat ukur) dikatakan memenuhi validitas susunan (konstruksi) yang baik apabila susunan tes tersebut memenuhi syarat-syarat penyusunan tes yang baik.

c. Validitas Bandingan

Validitas bandingan sebuah tes adalah ketepatan suatu tes bila ditelaah berdasarkan hubungannya (korelasi) terhadap keadaan yang sebenarnya dari siswa saat pengukuran (assessmen) dilakukan.

d. Validitas Ramalan

Validitas ramalan adalah ketepatan sebuah tes (instrumen) bila dilihat dari kemampuannya untuk meramalkan keadaan individu (siswa) pada masa yang akan datang.

2. Reliabelitas Tes

Reabilitas tes diartikan sebagai sifat konsistensi (keajegan) & ketelitian sebuah tes (alat ukur/instrumen). Sifat konsistensi atau keajegan sebuah tes dapat diperoleh dengan cara memberikan tes yang sama sesudah selang beberapa waktu lamanya siswa yang sama. Dengan kata lain, reliabilitas tes merujuk pada ketetapan (keajegan) nilai yang diperoleh sekelompok siswa pada kesempatan yang berbeda dengan tes yang sama, ataupun tes serupa yang butir-butir soal penyusunnya ekuivalen (sebanding). Sifat reliabilitas tes merupakan pengecekan terhadap kesalahan yang mungkin terjadi pada nilai tunggal tertentu sebagai susunan dari suatu kelompok siswa yang mungkin berubah karena tes itu sendiri.

3. Daya Beda dan Tingkat Kesukaran

Sifat tes yang berikutnya adalah daya pembeda atau diferensiasi tes atau tingkat diskriminatif tes. Daya pembeda tes merupakan kemampuan sebuah tes untuk menunjukkan perbedaan-perbedaan sifat/faktor tertentu yang terdapat pada siswa yang satu dengan yang lain.

4. Keseimbangan Tes

Sebuah tes yang baik mempunyai sifat seimbang. Keseimbangan merujuk pada tes terdapat semua aspek yang akan diukur. Tidak boleh tes hanya menumpuk pada suatu aspek tertentu sehingga hasil tes benar-benar dapat mengukur apa yang akan diukur dan dapat mengungkapkan apa yang sebenarnya harus diungkapkan. Bagian-bagian pembelajaran yang sifatnya penting mendapat porsi yang lebih banyak bila dibandingkan dengan bagian-bagian pembelajaran yang sifat kurang penting.

5. Efisiensi atau Daya Guna Tes

Sebuah alat ukur atau tes harus memiliki sifat efisien (berdaya guna). Apakah suatu tes akan memberikan informasi yang cukup bila dibandingkan dengan waktu yang digunakan oleh guru saat menggali informasi tersebut. Contohnya, sebuah tes yang dilakukan secara lisan (oral test) tidak efisien bila dilakukan terhadap 100 siswa kalau hanya untuk mencek sejauh mana siswa telah membaca buku tertentu yang ditugaskan pada mereka.

6. Obyektivitas Tes

Tes sebaiknya memiliki obyektivitas yang tinggi. Bilapun non-obyektif, maka subyektivitas yang mungkin akan muncul harus dapat diminimalkan. Suatu tes (instrumen) yang memiliki obyektivitas tinggi akan memberikan kemungkinan jawaban siswa benar atau salah saja. Bila unsur subyektivitas terlalu tinggi, maka berarti guru telah melakukan tindakan yang kurang jujur (adil) kepada siswanya sendiri.

7. Kekhususan Tes

Sifat penting lainnya yang harus dimiliki oleh tes yang baik adalah kekhususan. Kekhususan bermakna: pertanyaan-pertanyaan yang merupakan komponen-komponen tes tersebut hanya akan dapat dijawab oleh siswa-siswa yang mempelajari bahan pembelajaran yang diberikan. Sementara, siswa-siswa yang tidak mempelajari bahan pembelajaran tidak akan dapat menjawabnya.

8. Tingkat Kesulitan Tes

Tingkat kesulitan tes perlu diperhatikan jika ingin menyusun sebuah tes yang berkualitas. Pertanyaan-pertanyaan dirumuskan sesuai dengan taraf kemampuan siswa untuk menjawabnya. Guru harus pandai mengira, agar tes yang dibuat tidak terlalu mudah dan juga tidak terlalu sulit (sukar).

10. Keadilan Tes

Tes yang diberikan harus dirancang sehingga menganut asas keadilan. Meskipun pengukuran yang baik dilakukan untuk setiap individu, sangat sulit untuk melakukan pengukuran secara individu karena keterbatasan waktu. Proses pelaksanaan test harus dilakukan terhindar dari sikap subjektivitas atau merugikan pihak tertentu.

11. Alokasi Waktu Tes

Alokasi waktu juga bagian terpenting dalam tes. Penetuan waktu tes harus disesuikan dengan kapasitas manusia mengingat sesuatu secara mendetail. Waktu pelaksanaan juga harus diatur dalam tenggang yang masih wajar. Jika proses pemberian tes terlalu lama maka ada kemungkinan daya beda dari instrumen akan berkurang dan juga ada faktor external seperti kemungkinan untuk mendapatkan inspirasi jawaban secara tidak wajar lebih besar.

0 Response to "Kriteria dan Syarat Instrumen Tes yang Baik"

Poskan Komentar