Sebuah Pengantar Desain Penelitian Pendidikan

Desain Penelitian Pendidikan
Oleh: Tjeerd Plomp

Eureka Pendidikan. Artikel ini memiliki tujuan untuk memberikan pengenalan mengenai desain penelitian pendidikan sebagai pendekatan penelitian yang cocok untuk mengatasi masalah yang kompleks dalam praktek pendidikan dan tidak ada panduan yang jelas untuk solusi yang tersedia. Desain penelitian pendidikan dianggap sebagai studi sistematis merancang, mengembangkan dan mengevaluasi intervensi pendidikan, - suatu program, strategi belajar-mengajar dan bahan, produk dan sistem - sebagai solusi untuk masalah tersebut, yang juga bertujuan untuk memajukan pengetahuan kita tentang karakteristik intervensi ini dan proses untuk merancang dan mengembangkan mereka.

Kebutuhan pendekatan penelitian yang membahas masalah kompleks dalam praktek pendidikan telah dikemukakan oleh para peneliti di berbagai 'sudut' dari domain pendidikan dari kurangnya relevansi penelitian pendidikan banyak untuk praktik pendidikan. Sebagai contoh, Desain Penelitian Berbasis Kolektif (2003: 5) berpendapat bahwa penelitian pendidikan sering bercerai dari masalah dan isu-isu praktek sehari-hari - perpecahan yang mengakibatkan kesenjangan kredibilitas dan menciptakan kebutuhan untuk pendekatan penelitian baru yang berbicara langsung kepada masalah praktek dan yang mengarah pada pengembangan pengetahuan yang dapat digunakan '.

Dari latar belakang dalam penelitian dalam domain pengembangan kurikulum dan pelaksanaan, Van den Akker (1999: 2) berpendapat bahwa beberapa pendekatan penelitian 'tradisional' seperti eksperimen, survei, analisis korelasional, dengan penekanan pada deskripsi tidak memberikan gambaran yang berguna untuk desain dan pengembangan masalah dalam pendidikan. Dia mengklaim bahwa alasan penting untuk desain research berasal dari sifat kompleks dari reformasi pendidikan di seluruh dunia. Reformasi ambisius tidak dapat dikembangkan di meja gambar di kantor-kantor pemerintah, tetapi panggilan untuk penelitian sistematis mendukung pengembangan dan implementasi proses dalam berbagai konteks.

Penelitian Sarjana

Dalam ulasannya dari bentuk penelitian pendidikan dan teknolgi penelitian yang lebih khusus dirancang untuk  pendidikan, Reeves (2006: 57) menyimpulkan bahwa ada "warisan penelitian disalahpahami dan dilakukan dengan buruk sehingga mengakibatkan tidak ada perbedaan yang signifikan dari sebuah penelitian". Dia juga berpendapat untuk domain teknologi pendidikan yang teknologi pendidikan, dalam manfaat dari melakukan penelitian lebih (Media) perbandingan, harus melakukan jenis penelitian desain. Dengan kata lain, Reeves berpendapat bahwa dalam manfaat dari melakukan lebih studi yang membandingkan apakah dalam metode konteks tertentu A lebih baik dari metode B, lebih baik untuk melakukan penelitian desain bertujuan untuk mengembangkan solusi optimal untuk masalah dalam konteks.

Di bidang ilmu pembelajaran, keyakinan bahwa hal konteks mengarah pada kesimpulan bahwa paradigma penelitian yang hanya meneliti proses belajar sebagai variabel terisolasi dalam pengaturan laboratorium tentu akan menyebabkan pemahaman yang tidak lengkap dari relevansi mereka dalam pengaturan lebih naturalistik (Barab & Squire, 2004 ; dengan mengacu Brown, 1992). Dalam bidang ini, penelitian berbasis desain diperkenalkan dengan harapan bahwa peneliti sistematis akan menyesuaikan berbagai aspek konteks dirancang sehingga setiap penyesuaian menjabat sebagai jenis eksperimen yang memungkinkan para peneliti untuk menguji dan menghasilkan teori dalam konteks naturalistik (Barab & Squire 2004: 3).

Sumber-sumber ini menggambarkan kebutuhan untuk penelitian desain sebagai pendekatan penelitian alternatif. Sebelum mengelaborasi penelitian desain makalah ini pertama akan membahas secara lebih umum mungkin fungsi penelitian dan bagaimana fungsi penelitian terkait dengan pendekatan penelitian. Kemudian penelitian desain akan ditentukan dan ditandai dari berbagai perspektif, seperti jenis pengetahuan para peneliti desain bertujuan untuk, jenis pertanyaan penelitian yang dapat diatasi, dan output dari penelitian desain. Ini akan diikuti oleh bagian di mana pendekatan yang berbeda untuk merancang penelitian diperkenalkan dan bagian membahas bagaimana penelitian desain dapat atau harus dilakukan, dengan lebih pembahasan evaluasi formatif mendalam sebagai kegiatan penelitian yang paling menonjol dalam penelitian desain. Melakukan penelitian desain menempatkan peneliti dalam situasi di mana mereka harus menghadapi sejumlah dilema.

Sebuah catatan akhir tentang terminologi, berikut Van den Akker et al. (2006: 4) kita menggunakan desain penelitian sebagai label umum untuk 'keluarga' pendekatan terkait penelitian yang mungkin agak berbeda dalam tujuan dan karakteristik - contoh adalah studi desain, eksperimen desain, penelitian berbasis desain, penelitian perkembangan, penelitian formatif, penelitian rekayasa.

0 Response to "Sebuah Pengantar Desain Penelitian Pendidikan"

Poskan Komentar